Jual 19 Kg Bukti Sabu ke Bandar, 11 Polisi Terancam Dipecat

0
Kapolda Sumut, Irjen Pol Panca Putra

Medan, Investigasi.today – Diduga menjual barang bukti sabu kepada bandar narkoba, 11┬ápolisi berpangkat bintara hingga perwira di Kota Tanjungbalai terancam hukuman pemberhentian tidak dengan hormat (PTDH). Hal tersebut ditegaskan Kapolda Sumut, Irjen Pol Panca Putra.

“Mereka masih ditahan, nunggu proses persidangan kode etik. Mudah-mudahan nanti kita berikan tindakan tegas pemberhentian tidak dengan hormat,” ungkap Panca, Kamis (7/10).

Panca menuturkan saat ini ke-11 polisi tersebut ditahan di Lapas Klas IIB Tanjungbalai di Pulau Simardan. Dalam waktu dekat, mereka akan menjalani persidangan di Pengadilan Negeri Kota Tanjungbalai.

“Khusus anggota kode etik dan peradilan umum,” terangnya.

Untuk diketahui, Polda Sumut telah melimpahkan berkas perkara dan 11 oknum polisi ke Kejaksaan Tinggi Sumatera Utara. Tak hanya 11 oknum polisi, 3 orang sipil lainnya yang diduga bandar narkoba juga diserahkan ke Kejati Sumut.

Para tersangka yang dilimpahkan masing-masing dari satuan Polres Tanjungbalai yakni W, AS, JL, HTH dan R. Kemudian lima dari Satuan Polairud yakni T, ART, LA, SN dan K. Lalu K polisi Bhabinkamtibmas Polres Tanjungbalai. Selanjutnya tiga orang sipil yakni HA, S dan H.

Kasus tersebut berawal pada 19 Mei 2021. Saat itu Polres Tanjungbalai mengamankan kapal kayu di Sungai Lunang, Kecamatan Kepayang. Kapal tersebut membawa puluhan kilogram narkotika jenis sabu. Namun dua orang kurir yang membawa barang haram itu diduga kabur.

Kemudian para polisi yang mengamankan barang bukti narkoba tersebut sepakat untuk menjual sabu itu. Penjualan sabu juga mendapat persetujuan Kanit Satres Narkoba Polres Tanjungbalai W.

Dari total 76 kg sabu yang ditemukan, hanya 57 kilogram yang dilaporkan. Sehingga ada sekitar 19 kg sabu yang dijual kepada bandar sabu senilai miliaran rupiah.

Setelah diselidiki, 11 oknum polisi dan tiga orang sipil yang diduga berkomplot tersebut akhirnya ditangkap Polda Sumut. (gm)