Memasuki Era Baru, Perjanjian Kinerja Kabupaten Sidoarjo Sudah Berbasis Elektronik

0

SIDOARJO, Investigasi.today – Di tahun terakhir RPJMD 2016 – 2021,  Penetapan perjanjian kinerja OPD Kabupaten Sidoarjo  tahun 2020 dilaksanakan secara elektronik. 

Para jajaran OPD kali ini berbeda dari tahun sebelumnya, tidak lagi menandatangi penetapan perjanjian kerja secara manual, tetapi sudah tanda tangan secara elektronik semua. 

Sebagai simbol prosesi pelaksanaan penandatanganan Penetapan Perjanjian Kinerja OPD Kabupaten Sidoarjo, Plt Bupati Sidoarjo, Nur Ahmad Syaifuddin, mengklik tombol Perjanjian Kinerja OPD di laptop, pagi tadi, Rabu (29/1) di pendopo Delta wibawa. 

Penandatanganan Perjanjian Kinerja ini merupakan bagian dari pemenuhan amanah Menteri Pendayagunaan Aparatur Sipil Negara, Reformasi Birokrasi, guna meningkatkan kinerja pemerintah daerah.

Cak Nur sapaan akrab Plt Bupati Sidoarjo mengungkapkan bahwa penetapan Perjanjian Kinerja ini merupakan bentuk komitmen antara pimpinan dengan bawahan dan diteruskan secara berjenjang.

Sebagai konsekuensi dari pelaksanaan Perjanjian Kinerja ini adalah tanggung jawab pemegang jabatan.

Selanjutnya apa yang telah dijanjikan tersebut sebagamana dalam Peraturan Pemerintah no.30 Tahun 2019 tentang  penilaian kinerja PNS merupakan bagian dari pelaksanaan perjanjian kerja PNS. 

“Saat ini memang perjanjian kinerja kita sudah secara elektronik, saya berharap dengan elektronik ini jangan sampai ada kesalahan, oleh karena itu kalau ada perbaikan Indikator Kinerja Utama (IKU) tolong segera diperbaiki agar kinerjanya maksimal,” kata Cak Nur.

” Mengingat acuan dari kinerja OPD ada di IKU, agar targetnya bisa berhasil. Dan IKU masing – masing OPD harus hafal diluar kepala, karena itu sudah menjadi tugasnya, sehingga IKU ini bisa sejalan dengan Indikator kinerja Individu (IKI), tidak boleh melenceng. 

Masih menurut Cak Nur, untuk rencana yang akan datang adanya masalah tambahan dan kewenangan untuk camat di seluruh Kabupaten Sidoarjo atau Pagu Indikatif Wilayah Kecamatan (PIWK), saya minta ini digodok sebaik- baiknya.
Jangan sampai memberikan kewenangan ke Camat, sementara Camatnya sendiri belum mempersiapkan diri SDMnya,” pungkas Cak Nur.(dori)