Monday, May 20, 2024
HomeBerita BaruTNI/PolriJelang WWF di Bali, Polairud Banyuwangi Perketat Pengamanan Pelabuhan Rakyat

Jelang WWF di Bali, Polairud Banyuwangi Perketat Pengamanan Pelabuhan Rakyat

Banyuwangi, investigasi.today Satpolairud Polresta Banyuwangi menggelar patroli ke sejumlah pelabuhan rakyat untuk pengamanan jalur laut. Patroli ini diintensifkan menjelang perhelatan internasional World Water Forum (WWF) di Bali.

Patroli ini dalam rangka mencegah potensi gangguan Kamtibmas yang dapat mengganggu jalannya forum Internasional yang dihadiri delegasi negara-negara anggota Dewan Air Dunia tersebut.

Kapolresta Banyuwangi Kombes Nanang Haryono melalui Kasatpolairud, I Nyoman Ardita mengatakan pengamanan ini tindak lanjut dari arahan Kapolresta Banyuwangi dalam Rakor pada hari Rabu (8/5).

Sebelumnya, Nanang meminta personel intens melakukan patroli di Selat Bali termasuk memperketat pengamanan di pelabuhan rakyat.

“Dalam patroli ini kami lakukan pengecekan ketat terhadap orang, barang maupun kendaraan yang ada di Pelabuhan Meneng,” kata Ardita, Kamis (9/5).

Ardita menjelaskan Pelabuhan Meneng yang lokasinya berdekatan dengan Pelabuhan Ketapang dan Pelabuhan Tanjungwangi. Di pelabuhan itu biasanya perahu-perahu melayani ojek bagi para nelayan sebelum memasuki kapal besar.

“Tidak menutup kemungkinan perahu di sini juga disewa untuk menyeberang ke Bali,” terangnya.

Ardita juga meminta para nelayan untuk bekerjasama. Bila menemukan penyewa perahu dengan barang bawaan mencurigakan, para nelayan diminta segera melapor.

Pihaknya juga mengajak para Pokdarwis kelompok nelayan untuk pengetatan pengamanan laut Selat Bali. Sebab itu menjadi gerbang penghubung Jawa Bali.

Ia mengatakan tempat-tempat tersebut membutuhkan kehadiran Polri guna melakukan pemeriksaan dan juga pembinaan untuk mewujudkan situasi yang kondusif.

“Banyuwangi punya wilayah perairan yang menjadi jalur transportasi laut, jadi itu perlu kita atensi pengamanannya,” terangnya.

Sebagai informasi, Forum Air Dunia Ke-10 memiliki tema Air bagi Kesejahteraan Bersama (Water for Shared Prosperity) yang diterjemahkan ke dalam enam subtema, yakni air bagi manusia dan alam, keamanan air dan kesejahteraan, tata kelola pengurangan risiko bencana, kerja sama tata kelola dan diplomasi hidro, keuangan air berkelanjutan, serta pengetahuan dan penemuan.

Dalam forum tersebut, Indonesia bersama negara-negara anggota Dewan Air Dunia mencari berbagai mekanisme dan pendekatan untuk menyelesaikan isu yang berkaitan dengan air. (Widodo)

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -












Most Popular